Senin, 06 April 2020

Kue Lepat Binti Kurma


Halo sobat pecinta makanan, kali ini Saya mau share resep Kue Lepat Binti Kurma. Saya yakin dimana pun pasti tau mengenai lepat, dan setiap daerah pun penyebutannya berbeda-beda. Nah, kalau yang Saya buat ini adalah kue yang sering Ibu ajarkan. Jadi, dari kecil Saya tuh suka banget bereksperimen dengan masakan. Gagal? Pernah, bahkan pernah sampai gosong hingga bantet 😅. Tapi itulah yang namanya berproses. Hingga lama-kelamaan hobi memasak tersebut sampai sekarang. 

Mencoba membuat berbagai camilan, dari yang berat-berat seperti brownis sampai hanya membuat singkong renyah, pokoknya oprek-oprek dapur deh!😅 Nah, kali ini Saya membuat Kue Lepat Binti yang merupakan salah satu kue dari Bengkulu. Kalau kata Ibu, Binti itu artinya inti/ isi. Dan, tentunya menggunakan Kurma sebagai pengganti manis gula. Sebagaimana yang kita ketahui, jika mengkonsumsi kurma baik untuk tubuh, karena mengandung berbagai manfaat sebagaimana yang Saya kutip dari doktersehatdotcom, diantaranya:
  • Dapat Meningkatkan Kesehatan Pencernaan
Kalau pencernaan mulai terasa terganggu, coba deh makan Kurma. Karena serat serat tidak larut dan larut yang ditemukan pada Kurma, ternyata dapat membantu membersihkan sistem pencernaan kita, sehingga dapat mengurangi risiko kanker usus besar, wasir bahkan kolitis. 
  • Dapat Meningkatkan Kesehatan Jantung 
  • Dapat Mengurangi Tenakan Darah
  • Dapat Mengurangi Risiko Stroke. 
  • Baik Untuk Kehamilan.
  • Dapat Meningkatkan Kesehatan Otak. Dan, masih banyak manfaat lainnya. 

Okey, itulah penjelasan singkat mengenai manfaat konsumsi buah Kurma. Next, lanjut ke proses membuat Lepat Binti-nya. Kalau biasanya untuk isian inti Saya menggunakan gula, kali ini Saya berkreasi dengan menggunakan Kurma Hijra, itu karena Kurma Hijra lebih higeinis sebab kemasannya diwrap langsung dari Tunisia. Sehingga, tubuh tetap sehat karena menggunakan manis alami dari buah kurma 😍. 


Kue Lepat Binti Kurma

Bahan Lepat: 


500gram Tepung Ketan Putih 
Garam secukupnya 
Air secukupnya 
Siapkan daun pisang yang sudah dilayu dan dibuang pangkalnya yang keras. 

Untuk Bahan Isian: 


½ bagian Kelapa Muda, Parut 
19 biji Kurma Hijra atau sesuai selera, potong kecil-kecil 
150ml Air 

Untuk Bahan Mandian: 


Santan Kental dari ½ Bagian Kelapa Tua yang diperas dengan 150ml Air (Beri garam secukupnya) 

Cara Membuat: 
  • Bahan Lepat: 
Campur tepung serta garam secara merata, kemudian masukan air sedikit demi sedikit hingga adonan kalis dan dapat dibentuk bulat.

  • Isian: 
Panaskan 150ml air kemudian masukan kurma dan masak sebentar sampai menyatu dengan air, kemudian masukan kelapa parut. Aduk terus hingga airnya meresap pada kelapa parut. Angkat dan sisihkan. 

  • Proses Pembuatan:
Ambil bahan lepat, kira-kira satu sendok makan kemudian bentuk bulat dan buat bolongan di tengahnya lalu masukan bahan isian. 
Bentuk bulat kembali, kemudian masukan ke bahan mandian sebentar. Angkat lalu bungkus dengan daun pisang yang sudah dicuci dan dilayu. 
Kukus lepat selama ± 30 menit. Angkat. 


Oiya, daun pisangnya setelah dicuci ada baiknya dilayu di atas api kecil, karena kalau tidak dilayu daun pisangnya bisa pecah-pecah saat membungkus lepat. 
Selamat mencoba!

54 komentar:

  1. ini mirip kue bugis ya mbak? atau beda penyebutannya aja? hehe maklum gak tau

    BalasHapus
  2. Hihi, membaca post tentang lepat binti kurma ini mengingatkanku akan lepat ubi yang pernah aku buat mba. Gara2 lupa membuat layu si daun, jadilah lepatnya gak padat karena daunnya kebesaran gak bisa dilipat

    BalasHapus
  3. Wah jadi penasaran nih dengan rasanya...Belum pernah nyoba, biasanya yang isi kurma itu coklah. jadi pengen nyoba deh.

    BalasHapus
  4. Ini cocok banget buat hidangan buka puasa nih. Sehat ada kurmanya. Kayanya harus mulai percobaan dari sekarang. Biar nanti pas bulan puasa tiba tinggal buat aja tanpa gagal

    BalasHapus
  5. Ini kue langsung rame nih nanti pasti dipraktekin pengunjung blognya Mamah Kenyang. Apalagi mau puasa kan yaaaa, masih karantina mandiri juga, jadinya emak-emak harus terampil meracik menu di dapur. Terima kasih sharingnya.

    BalasHapus
  6. Wah menarik lepat kurma ini, bisa nih nyuruh istri buat. Kadang istri eksperiment juga buat aneka jajanan, aplagi saat stay at home ini, buat kue pengganti makan, jd bukan sbg cemilan hehe

    BalasHapus
  7. Hmmm jd pengen coba bikin pakai kurma jg
    Rasa pasti enak bngt secara langsung di makan aja enak

    BalasHapus
  8. Ini kayak jajanan tradisional, ya. Di Bandung namanya Bugis tapi isinya gula merah plus ada kelapanya. Enak banget ini. Rajinnya Mbak buat ini.

    BalasHapus
  9. Bulan ini sudah banyak kurma dijual di pasaran. Bisa bikin dengan maksimal nih. Apalagi di rumah saja, bawaannya mau ngunyah terus hehehe

    BalasHapus
  10. Wah, jadi pengen bikin. Cuma masalahnya di tempatku susah nyari daun pisang. Apalagi masa social distancing kayak gini.

    BalasHapus
  11. Rasanya gurih manis ya?
    Di Jawa barat, lepat terbuat dari beras dan disebut lepet
    Rasanya tergantung isinya, terkadang tanpa isi

    BalasHapus
  12. Wah enak banget nih. Aku suka yang begini. Apalagi kalo ditambah kurma jadi makin enak ya. Makin gurih. Bisa buat takjil berbuka puasa nanti ya.

    BalasHapus
  13. Oh pantes teh, ibuku selalu jemur dulu daun pisang sebelum dipakai. Biar ga sobek pas digunakan, ternyata ada tujuannya ehehe

    BalasHapus
  14. Mba Elva ini aslinya dari mana siiiiih. Aku lihat nama menunya ada kata 'binti' di dalamnya jadi ingat Sumatera Barat. Binti itu isi di dalamnya itu kan yaa mba. Bisa gula merah, kelapa, atau ya kurma seperti lepat ini. Lepat kalo di kampung saya namanya Lapek.

    BalasHapus
  15. Kayanya enak dan mudah nih Va buatnya tapi manfaatnya banyak juga ya makasih ya dah berbagi resep.

    BalasHapus
  16. Wah ini cemilan yang baru saya kenal. Nampaknya jenis kurmanya berpengaruh ya dengan rasa lepatnya nanti.

    BalasHapus
  17. Eehh saya belum pernah deh nyobain Lepat Binti. Pas awal baca judul aja udah bingung. Pengen nyobain yang dijual dulu deh kayaknya, biar nggak salah salah pas nyoba bikinnya.

    BalasHapus
  18. Kalau di daerah saya namanya mendut eh tapi unik juga ya isiannya ini Mbak. Jadi rasa manis dari gulanya itu diganti dengan kurma ya. Wah jadi pengen tahu nih rasanya kue lepat binti kurma ini.

    BalasHapus
  19. Bisa dicoba nih resepnya, cara pembuatan lumayan gampang jika dibandingkan dengan yang dibuat ibu aaya

    BalasHapus
  20. Wah ini mah yang kayak ada di tempatku. Tapi gak tau juga apa namanya. Isinya serundeng gitu dan bentuknya segitiga. Rasanya manis dan lengket.

    BalasHapus
  21. wahhh ini fav alm mamaku. Terima kasih resepnya ya, mbak. Nanti aku tanyain suami mau cobain atau ga. Kalau mau aku nnt mau coba bikin :)

    BalasHapus
  22. Wah isiannya tanpa gula ya, berarti manisnya di dapat dari kurma.
    Jadi penasaran pengen buat. ..
    Bagi yang menghindari gula jajanan ini layak dicoba. ..

    BalasHapus
  23. Terima kasih resepnya. Buat bikin jajanan nih. Buat jajanan bulan ramadhan juga ok karena rasanya manis pasti

    BalasHapus
  24. Ini loh yang saya tanya di FBnya mbak lita chan lai. Mengapa nama kue kok ada bintinya segala?

    BalasHapus
  25. Selama ini kalau bikin leupeut (Sunda) isinya paling oncom, kacang, atau daging ayam, sekarang bisa coba dengan kurma nih

    BalasHapus
  26. wah enak nih kayaknya, jadi pengen coba bikin juga. Santannya kalau pakai santan instan bisa gak ya mba? Biar praktis gitu hehehe

    BalasHapus
  27. Wah aku suka nih kue lepat
    Baru tahu isiannya bisa dicampur kurma
    Pasti jadinya ada sensasi rasa yang unik dan berbeda ya
    Kapan-kapan mau coba juga ah

    BalasHapus
  28. Bahannya gampang ya, butuh telaten saat membungkus. kalau saya biasanya daun pisangnya di jemur sebentar setelah di petik.

    BalasHapus
  29. Ngga cuma enak tapi juga bergizi yah Mbak. Ada kandungan kurmanya yang mengandung banyak manfaat. Wuiih mantap Mbaak Elva.

    BalasHapus
  30. Ini kalo orang sunda nyebutnya Bugis. Aku suka deh. Apalagi kalo ketannya ketan hitam. Dan kalo dita,bah kurma pasti lebih legit ya. :)

    BalasHapus
  31. Pas bener lagi ada bahannya, tinggal beli daun pisangnya. ini enak banget buat camilan saat di rumah aja . Juga variasi menu buka puasa nanti

    BalasHapus
  32. Lepat ini isinya bisa kita padu padankan sama kesukaan kita ya kak..

    Selain rasa manis kurma, efeknya banyak manfaat kesehatan juga..

    BalasHapus
  33. Ini kayak lepet kalo di Jawa Tengah bukan ya? Kalo di jawa tengah ada yang namanya lepet, dari ketan juga dibungkusnya pake janur, tapi adanya pas lebaran aja seringnya

    BalasHapus
  34. Aku belum pernah bikin nih dan jadi terinspirasi buat bikin hehehe. Anw mbak fotonya agak kegedean ya? Jadi agak ngelewatin border blog hehe.

    BalasHapus
  35. Wah aroma-aroma bulan puasa mulai terasa nih apalagi kue lepat dengan isian kurma Pasti enak banget dipakai buat berbuka puasa bersama keluarga.

    Trims resepnya ya Kak nanti bakalan dicoba di rumah

    BalasHapus
  36. Mbak El bagian yang udah matangnya kok gak di foto juga 😭 mau lihat bagian dalamnya kek apa, soalnya kalau bayangin aja pengennya langsung coba makan 😂

    BalasHapus
  37. Cemilan sehat keluarga pun sehat apalagi dibuat sendiri semakin hemat pastinya.. bentuknya kok serupa dengan lapet dari medan ya kak...

    BalasHapus
  38. Rajin banget masaknya ya Allah. Kliatan sekali ini enak mba. Kayaknya aku mau noba ah. Atau aku dibikinin dong mbaa. Hehhee

    BalasHapus
  39. Kalau sy bilangnya kue Bugis isinya untuk atau parutan kelapa muda yg diberi gula. Btw boleh juga ya isinya diganti kurma, cocok nih untuk camilan buka puasa nanti.sy save ya kak resepnya.Makasih...

    BalasHapus
  40. Kue lepat ini kesukaan aku mbak dan mau coba buat apalagi dengan kurma ini pasti enak banget.

    BalasHapus
  41. Bahan-bahannya masih mudah ditemui yah mbak. Enak juga buat di rumah nih kue lepat nya. Saat pandemi gini enak punya banyak cemilan selama di rumah aja.

    BalasHapus
  42. Jadi ingat kue olahan di rumah, sentuhan tradisonal memang bikin rindu. Apalagi posisi merantau gini mbak, hihi. Tapi kalau di rumah sederhana kue lepatnya mbak. Yang ini menggiurkan.

    BalasHapus
  43. seperti jajanan tradisional, namanya lepet, lemet, nogosari, dan sejenisnya

    BalasHapus
  44. Kalau sama orang Minang ini namanya lapek, Mbak. Bisa dibuat pakai tepung ketan, tepung beras dan tepung singkong. Tapi dari ketiga itu saya suka lapek ketan sih, apalagi kalau isiannya kelapa dan kacang. Nah, bikin lepat isian kelapa dan kurma begini layak dicoba juga nih

    BalasHapus
  45. Next time mau cobain bikin ahh. Ternyata kurma banyak sekali manfaatny utk kesehatan 😊

    BalasHapus
  46. Waah klo liat tampilannya hampir sama dengan ditempatku. Nama makanaanya koci, karena berbebentuk segitiga. Biasanya dihidangkan pada saat acara hajatan atau pas hari lebaran

    BalasHapus
  47. Kue lepat ini kalau di Jawa kue lepet ya Mba? Ide menambah kurma ini bagus euy, bisa dipraktekkan ke menu yang lain..

    BalasHapus
  48. Lepat itu apa sama dengan lepet ya? Kalau di malang sini lepet terbuat dr beras ketan, bukan tepung

    BalasHapus
  49. bikinnya kayaknya mudah ya. kupikir ini semacam kue beras ketan yang dibungkus daun janur kayak di tempatku ternyata bukan ya

    BalasHapus
  50. Aku penasaran hasilnya kayak gimana mbak, apakah sama kayak bugis atau mirip katimus? Saoalnya di sini gak ada yg namanya lepat. Mungkin beda penamaan aja.

    BalasHapus
  51. Wah, asyik nih. Alternatif olahan lain dari kurma. Cocok banget untuk berbuka puasa nanti. Trims, resepnya, Mba. 🙏🙏😊💞

    BalasHapus
  52. Tempatku namanya juga lepat, tapi bentuknya biasanya persegi gitu sih gak segitiga, tapi sama itu makanannya. Kirain tadi binti itu kayak binti di sebutan silsilah, ternyata inti to. Disini juga nyebut makanan itu inti sih, nyebut yang didalamnya itu, isinya ya

    BalasHapus
  53. wah aku belum pernah coba kue ini, kelihatan lezat.. mau bikin di rumah ah :D

    BalasHapus
  54. Mirip dengan kue bugis kalo di Palembang ya, kak. Bahannya dari tepung ketan putih juga, trus diisi unti kelapa. Kesukaan para tetua kampung kalo lagi ngumpul.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung serta berkenan meninggalkan komentar dan masukan. Dimohon untuk tidak menanam link. :)