Sabtu, 04 Januari 2020

Gulai Pakis Udang


Halo sobat Mamahkenyang(dot)com, jumpa lagi dengan Saya yang sudah terlalu lama nggak posting makanan ataupun masakan di blog ini #maklumsoksibuk 🤭, namun kali ini Saya akan membahas masakan sederhana yang bisa kalian praktek membuatnya di rumah, tentunya dengan bahan Sayur Paku atau biasa dikenal dengan Sayur Pakis. Dan, tentu saja dengan campuran udang.

Tapi, By the way teman-teman udah tahu belum apa manfaat dari mengkonsumsi Sayur Paku/ Pakis ini? Okeh, sebelum masuk ke cara memasaknya ala Saya, ada info yang perlu teman-teman tahu.

Manfaat Mengkonsumsi Sayur Paku/ Pakis

Diantara teman-teman mungkin sudah ada yang tahu apa aja manfaat dari mengkonsumsi Sayur Pakis, buat yang belum tahu, semoga informasi ini bermanfaat. Tumbuhan Paku/ Pakis terdiri dari dua jenis warna daun, yakni Hijau dan Merah. Namun, yang sering dimanfaatkan sebagai sayuran oleh masyarakat yakni pucuk muda Pakis Hijau.

Tanaman Paku ini biasanya ada di tepi sungai, dekat sawah. Namun, sudah ada dijual di pasar dengan harga yang relatif murah. Berkisar Rp. 3000 hingga Rp. 6000 saja untuk satu ikatnya, untuk idealnya masak pakis minimal 2 ikat, sebab setelah masakan matang Pakisnya akan menyusut. Tidak hanya enak untuk dimakan, Pakis ini juga memiliki manfaat untuk kesehatan sebagaimana yang Saya kutip dari http://idntimes.com, berikut:

Mengandung Vitamin A
Sebagaimana yang kita ketahui, jika Vitamin A sangat bermanfaat untuk kesehatan mata, dapat menjaga daya tahan, imunitas tubuh dan lainnya. Nah, dengan mengkonsumsi 100 gram sayur Pakis, berarti kita telah menyumbangkan kira-kira 120 persen kebutuhan vitamin A ke dalam tubuh.

Mengandung Vitamin B Komplek
Jenis vitamin B yang terdapat pada sayuran pakis yakni vitamin B komplek (B1, B2, B3, B5 dan lainnya), bermanfaat untuk membantu proses pembentukan sel darah merah, pengoptimalan fungsi otak, pembelahan sel serta pembentukan jaringan tubuh.

Mengandung Vitamin C
Perlu diketahui, jika sayur Pakis juga menyimpan kandungan vitamin C di dalamnya. Sehingga, dengan mengkonsumsi Sayur Pakis, dapat membantu menangkal radikal bebas sehingga tubuh terlindungi dari beragam virus jahat dan juga sebagai zat antioksidan. 

Mengandung Flavonoid
Manfaat dari kandungan Flavonoid yakni sebagai antioksidan, efektif mengatasi diare, pencegahan penuaan dini, juga dapat menghindari trombus atau proses pembekuan darah. Flavonoid ini merupakan senyawa yang berfungsi untuk melakukan konversi Vitamin A.

Mengandung Kalium
Perlu diketahui, jika setiap 100 gram sayur Pakis memberikan sekitar 7 persen kebutuhan Kalium tubuh dalam satu hari, serta dapat menurunkan tekanan darah tinggi, dapat merileksasikan detak jantung yang berlebihan, serta membantu proses penguatan tulang.

Mengandung Kalsium dan Fosfor
100gram Sayur Pakis ternyata dapat menyumbangkan cukup banyak Kalsium dan Fosfor yang dibutuhkan oleh tubuh. Tentu saja sangat baik untuk memperkuat serta menjaga kesehatan tulang hingga memenuhi nutrisi yang dibutuhkan oleh tulang.

Nah, itulah beberapa informasi dan manfaat mengkonsumsi Sayur Pakis. Next, Kita lanjut ke cara masak ala Saya.

Gulai Pakis Udang


Bahan:
  • 2 ikat (berukuran sedang) Sayur Paku/ Pakis.
  • ¼ Kg udang (Boleh udang yang berukuran sedang maupun kecil, sesuaikan dengan selera). 
  • ½ butir kelapa parut 

Bumbu:
  • ½ Ruas ibu jari, kunyit
  • 4 Siung bawang merah 
  • 1 Siung bawang putih
  • 1 ruas Laos
  • ½ ruas jahe
  • 20 buah Cabai merah atau sesuai selera
  • Serai, digeprek
  • 2 lembar Daun salam


Semua bumbu dihaluskan kecuali Serai dan Daun Salam.

Cara Memasak:
  1. Cuci bersih Sayur Pakis yang sudah dipotong-potong.
  2. Masukan santan 800-900 ml (sesuaikan dengan selera, jika suka berkuah) ke dalam kuali, kemudian masukan semua bumbu dan udang yang telah dibersihkan. Aduk rata. 
  3. Masak pada api sedang, aduk terus agar santan tidak pecah.
  4. Kemudian masukkan Sayur Paku, aduk kembali. Masak hingga mendidih, aduk sesekali. 
  5. Kecilkan api, biarkan sebentar.

Angkat dan hidangkan.
Selamat memasak!

21 komentar:

  1. Mau gulai pakisnya, go food ke Bandung dong. Wkwkwk

    BalasHapus
  2. Aku belum pernah Lho makan sayur daun pakis, lihatnya enak bangeet tuu kak, jadi pengen ikutann masak.. apalagi pakai udang.keliatan enak banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan dicoba mbak, bakal pengen masak lagi deh ntar

      Hapus
  3. Wah aku tuh gak suka pakis mba. Tapi ibu ku itu suka bgt sama pakis biasa nya di di gulai sama ikan teri nih. Makasih ya mba info resepnya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal enak banget loh mbak sayur akis ini. Kalau sama ikan teri saya blm pernah mencoba

      Hapus
  4. Waaaahhhh makasih mba resepnya... Aku kadang nemenuin sayur paku ini loh dipasar. Tapi belum pernah masak dan bingung harus dimasak apa.

    Bau daun paku itu langu gak sih mba ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak bau kok mbak, enak malah aplagi pas setelah dimasak hem enak bangettt. Makin berselera buat makan

      Hapus
  5. Mbaaaaaaa ini masakan favoritku bangettttt kalo sedang mudik ke Medan. Keluargaku Batak, dan gulai pakis itu pasti selalu ada di setiap sajian acara2 org Batak atopun sekedar utk gulai rumahan. Mama kalo udh masak ini, pasti dibuat pedaaaas dan biasanya kami udh ga peduli Ama menu lainnya hahahaha. Cukup gulai pakis. Skr udh di JKT gini, susah nemuin sayur ini. Biasanya aku hrs ke pasar yg banyak penjual Batak. Pasar Deket rumahku ga prnh ada :(. Makasih resepnya mba... Pgn aku coba, udh lamaaaa bgt ga makan gulai pakis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2. Saya juga sering dimasakin ini pas pulang ke Bengkulu. Pas merantau nemu sayur ini, langsung beli dan masak sendiri. Selamat mencoba yaaa

      Hapus
  6. waaa bisa jadi menu pilihan buat bekal pak suami nih mba, kebetulan aku itu lagi #rajin wkwk bikin bekal makan siang buat suami.

    BalasHapus
  7. Saya belum pernah makan gulai pakis. Di pasar dekat rumah, belum pernah lihat ada yang jual daun ini. Tetapi, kalau kata suami saya, makanan kalau dikasih udang biasanya suka enak

    BalasHapus
  8. Masyaalloh, gulai pakis favorit suamiku mbaak. Di sumbar mereka terbiasa memasak pakis, kebalikan sama aku yang menganggap pakis itu hanya tanaman liar.

    Sampe skr aku ga pernah masak pakis, dan makannya pun ga pernah. Resep mbaak akan aku save, siapaa tauu pan kapan aku bs nyobain masak pakis, demi menyenangkan hati suami :D

    BalasHapus
  9. Saya baru tau nih soal sayur Pakis begini. Bagaimana bedainnya sama pakis merah? Ada cara perlakuan khusus nggak sih kalo mengolah daun pakis begini?

    BalasHapus
  10. Kok kayaknya simple banget ya masaknya, Mbak. Jadi pengen nyoba nih. Oya, aku baru tahu loh manfaat pakis.

    BalasHapus
  11. Aku suka banget sayur pakuuu...
    Enak dan gak ada duanya...karena di Bandung sudah jarang banget ada yang jualan sayur paku.

    BalasHapus
  12. Boleh dicoba ini resepnya, biasanya aku suka beli lontong padang gulai pakis dideket rumah mertua rame banget yg jual 😂

    BalasHapus
  13. Baca ada tips memasak satu makanan begini seneng banget deh.
    Tapi setiap kali mau eksekusi, pasti ada aja yang bikin jadi malas.
    Hahahha.
    Tips dong Mom, apa sih yang harus dilakukan biar rajin masak?

    BalasHapus
  14. Waktu belajar survival di organisasi kegiatan alam bebas diajarin ngolah tanaman pakis haji ini. Lumayan enak buat makanan sayur di gunung.

    BalasHapus
  15. wah belum pernah makan pakis nih aku. kayaknya kalau di sini jarang ada yang masak itu

    BalasHapus
  16. Wah ini resep enak banget mbak, apalagi gulai pakis ini dicampur udang pasti jadi santapan yang enak.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung serta berkenan meninggalkan komentar dan masukan. Dimohon untuk tidak menanam link. :)